PT SOLID GOLD BERJANGKA – NEW YORK. PayPal Holdings Inc dikabarkan telah mengajukan tawaran untuk membeli situs pinboard digital Pinterest Inc seharga US$ 45 miliar. Aksi tersebut akan menambah kombinasi ikatan antara teknologi keuangan dan media sosial dalam ekosistem e-commerce.

Jika benar terjadi, ini akan menjadi akuisisi terbesar perusahaan media sosial. Melampaui pembelian LinkedIn senilai US$ 26,2 miliar oleh Microsoft Corp pada 2016 yang lalu.

Pembicaraan kesepakatan ini datang ketika konsumen saat ini banyak terpengaruh dari yang mereka lihat di media sosial dan sering kali mengikuti influencer di platform seperti Instagram dan TikTok. 

Mengakuisisi Pinterest akan memungkinkan PayPal untuk menangkap lebih banyak pertumbuhan e-commerce itu dan mendiversifikasi pendapatannya melalui pendapatan iklan.

Baca Juga: PT SOLID GOLD BERJANGKA | Akhiri Penantian 19 Tahun, Indonesia Raih Gelar Juara Piala Thomas Ke-14 Kalinya

Mengutip Reuters, saat ini PayPal telah menawarkan nilai US$ 70 per saham, sebagian besar dalam bentuk saham, untuk Pinterest. PayPal berharap bisa berhasil menegosiasikan dan mengumumkan kesepakatan pada saat melaporkan pendapatan kuartalan pada 8 November.

“(Kombinasi) akan menjadi hal positif yang signifikan untuk inisiatif monetisasi PayPal yang sedang berlangsung di kedua sisi platform pedagang dan konsumennya, terutama jika platform perdagangan sosial Pinterest terintegrasi dengan AI Honey ke dalam aplikasi tujuan PayPal,” tulis analis Wedbush dalam sebuah catatan.

Raksasa pembayaran adalah salah satu pemenang besar pandemi Covid-19, karena lebih banyak orang menggunakan layanannya untuk berbelanja online dan membayar tagihan untuk menghindari keluar. Sahamnya telah meningkat sekitar 36% dalam 12 bulan terakhir, memberikan kapitalisasi pasar hampir US$ 320 miliar.

Pinterest bernilai sekitar US$ 13 miliar ketika go public pada 2019. Itu juga dikarenakan lonjakan besar dalam pengguna yang mencari kerajinan dan ide proyek DIY, karena pembatasan penguncian membuat orang tetap di rumah.

Saat penguncian mereda, Pinterest telah memperingatkan tentang perlambatan pertumbuhan pengguna, terutama di Amerika Serikat, pasar terbesarnya. Dikatakan mengharapkan pertumbuhan pendapatan terutama melalui keterlibatan yang lebih dalam dengan pengguna yang sudah ada daripada mendaftar yang baru.

Pasar telah menilai saham Pinterest lebih murah daripada beberapa platform media sosial yang lebih muda seperti Snap Inc tetapi lebih tinggi daripada perusahaan yang lebih matang seperti Twitter Inc.

Selamai ini, PayPal telah berusaha untuk meningkatkan penawaran e-commerce dalam beberapa tahun terakhir melalui akuisisi. Mereka membeli Honey Science pada 2019 seharga US$ 4 miliar dan perusahaan buy-now-pay-later (BNPL) Jepang, Payy seharga US$ 2,7 miliar awal tahun ini. Tak hanya itu, mereka juga telah mengakuisisi penyedia layanan pengembalian Happy Returns pada bulan Mei.

Beberapa analis pun mengatakan pembicaraan kesepakatan PayPal-Pinterest menyoroti potensi media sosial dan perusahaan fintech lainnya untuk bergabung untuk menangkap petak pasar e-commerce.

“Perdagangan sosial/interaktif berkembang di Amerika Serikat dan belum ada yang memenangkannya. Jadi, daripada melawan Amazon, PayPal bertaruh pada model belanja yang berbeda,” kata analis e-commerce Marketplace Pulse Joe Kaziuknas.

Sumber dari kontan.co.id, diedit oleh PT SOLID GOLD BERJANGKA

Enter Your Mail Address