PT SOLID GOLD BERJANGKA – LONDON. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, cakupan program vaksinasi Covid-19 yang tidak merata dan pelonggaran tindakan pencegahan telah membawa Eropa ke “titik kritis” dalam pandemi. Saat ini, kasus Covid-19 di Eropa kembali lagi pada tingkat yang mendekati rekor dan 500.000 lebih banyak kematian dari yang diperkirakan pada Februari.

Melansir The Guardian, Hans Kluge, direktur WHO Eropa, mengatakan semua 53 negara di kawasan itu menghadapi ancaman nyata kebangkitan Covid-19 atau sudah memeranginya. Dia mendesak pemerintah untuk menerapkan kembali atau melanjutkan langkah-langkah sosial dan protokol kesehatan masyarakat.

“Kita, sekali lagi, berada di pusat krisis. Dengan kebangkitan virus yang meluas, saya meminta setiap otoritas kesehatan untuk mempertimbangkan kembali dengan hati-hati pelonggaran atau pencabutan langkah-langkah saat ini,” jelas Kluge. 

“Pesannya selalu: lakukan semuanya. Vaksin melakukan apa yang dijanjikan: mencegah bentuk penyakit yang parah dan terutama kematian … Tetapi vaksin adalah aset kita yang paling kuat hanya jika digunakan bersama dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial,” tambahnya.

Baca Juga: PT SOLID GOLD BERJANGKA | Korea Utara desak warganya untuk makan lebih sedikit hingga 2025

Catherine Smallwood, petugas darurat senior WHO Eropa, mengatakan negara-negara yang sebagian besar telah mencabut tindakan pencegahan telah mengalami lonjakan infeksi.

Dengan vaksinasi, berarti mereka tidak melihat tingkat rawat inap atau kematian yang sama seperti yang diprediksi sebelumnya. 

“Namun, semakin banyak kasus yang Anda alami, semakin banyak orang akan berakhir di rumah sakit, dan semakin banyak orang pada akhirnya akan mati. Jadi ada penjelasan yang sangat sederhana untuk apa yang terjadi. Kita memiliki banyak individu yang rentan, termasuk di negara-negara dengan vaksinasi tinggi, dan ini mengarah pada wabah eksplosif Covid-19 yang tidak terduga. Dan bukan itu yang kita inginkan saat ini,” papar Smallwood.

Jerman melaporkan jumlah kasus Covid-19 rekor tertinggi pada hari Kamis, dengan 33.949 infeksi dalam 24 jam terakhir dibandingkan dengan kasus tertinggi sebelumnya mencapai 33.777 kasus baru yang terjadi pada Desember 2020. 

Menteri kesehatan federal Jerman, Jens Spahn, akan bertemu dengan menteri kesehatan negara bagian untuk membahas cara membatasi penyebaran virus sebelum musim dingin.

Bulgaria dan Rumania, dua negara Uni Eropa timur dengan tingkat vaksinasi terendah di blok itu – masing-masing 25,5% dan 37,2% orang dewasa – minggu ini melaporkan jumlah kematian harian Covid-19 tertinggi sejak awal pandemi.

Di antara negara-negara dengan jumlah infeksi harian baru tertinggi, Latvia, Lithuania, dan Estonia menghadapi kelebihan beban kritis pada sistem perawatan kesehatan mereka dan memberlakukan tindakan pengetatan kegiatan.

Baca Juga: PT SOLID GOLD BERJANGKA | Singapura bisa torehkan 2.000 kematian akibat Covid-19 setiap tahun

Latvia, misalnya, memberlakukan jam malam, melarang semua pertemuan publik dan sebagian besar pribadi, dan membatasi belanja untuk semua orang, kecuali untuk barang penting.

Sementara, Estonia tidak memperbolehkan perhelatan acara publik dan pertemuan untuk orang-orang yang tidak divaksinasi dan mengharuskan mereka yang sudah mendapatkan dua dosis suntikan vaksin untuk memakai masker di dalam ruangan.

Adapun beberapa wilayah Rusia mengatakan mereka bakal memberlakukan pembatasan tambahan untuk memerangi peningkatan kasus yang telah mendorong Moskow untuk menerapkan kembali sebagian penguncian secara nasional.

Sumber dari kontan.co.id, di edit oleh PT SOLID GOLD BERJANGKA

Enter Your Mail Address